Tuesday, September 29, 2015

DATA SKOR CGPI

CGPI atau Indeks Persepsi Tata Kelola Perusahaan:

  • Program Riset dan pemeringkatan(Rating) penerapan Tata Kelola Perusahaan yang Baik di Indonesia pada perusahaan publik. 
  • Program ini dilaksanakan sejak tahun 2001 dilandasi pemikiran pentingnya mengetahui sejauh mana perusahaan-perusahaan tersebut telah menerapkan prinsip-prinsip GCG.
  • Program riset dan pemeringkatan CGPI diselenggarakan bekerjasama dengan Majalah SWA sebagai mitra media publikasi. Program ini didesain untuk memacu perusahaan dalam meningkatkan kualitas penerapan CG melalui perbaikan yang bersinambungan (continuous improvement) dengan melaksanakan evaluasi dan melakukan studi banding (benchmarking).
  • Program CGPI akan memberikan apresiasi dan pengakuan kepada perusahaan-perusahaan yang telah menerapkan CG melalui CGPI Awards dan penobatan sebagai Perusahaan Terpercaya. 
  • CGPI telah diikuti oleh lebih dari 60 perusahaan publik (emiten), BUMN, Perbankan nasional dan daerah, dan perusahaan swasta lainnya selama penyelenggaraan CGPI tahun 2001 hingga 2014. 
  • Kategori Rating Level (Predikat) 
Score A Sangat Terpercaya 85,00 – 100,00 
B Terpercaya 70,00 – 84,99 
C Cukup Terpercaya 55,00 - 69,99 
  • Predikat / Rating beserta score tersebut setiap tahun bisa berbeda, tergantung tema yang diangkat. 



SKOR CGPI DARI IICG/MAJALAH SWA TERBATAS HANYA PADA BEBERAPA PERUSAHAAN. UNTUK ITU KITA DAPAT MENGHITUNG SENDIRI SKOR CGPI DENGAN MELAKUKAN ASSESMENT DENGAN MENGGUNAKAN INDIKATOR BERIKUT:


1. Shareholder Rights (subindex A)
A.1. Perusahaan menggunakan suara kumulatif untuk pemilihan direksi. Suara kumulatif adalah aturan standar di bawah Komersial Kode, tetapi perusahaan dapat memilih keluar dengan suara mayoritas pemegang saham.
A.2. Perusahaan mengadakan ijin pemungutan suara melalui email
A.3. Perusahaan memilih tanggal pertemuan dengan pemegang saham agar tidak tumpang tindih dengan perusahaan lain dalam industri yang sama, atau memilih lokasi pertemuan untuk mendorong kehadiran
A.4. Perusahaan mengungkapkan calon direktur kepada pemegang saham di muka pertemuan pemegang saham.
A.5. Persetujuan Dewan diperlukan untuk transaksi dengan pihak terkait.

2. Boards of Directors (subindex B)
B.1. Dewan Komisaris rata-rata menghadiri setidaknya 75% dari pertemuan
B.2. Posisi Dewan Komisaris atas rapat tercatat dalam notulen rapat
B.3. Direktur Utama/CEO dan komisaris utama adalah orang yang berbeda
B.4. Ada sistem yang mengevaluasi anggota Dewan Komisaris
B.5. Ada peraturan yang mengatur pertemuan Dewan Komisaris
B.6. Perusahaan menggelar empat atau lebih rapat Dewan Komisaris per tahun

3. Outside Directors (subindex C)
D.1. Perusahaan mempunyai setidaknya 30% Komisaris Independen
D.2. Perusahaan mempunyai lebih dari 30% Komisaris Independen
D.3. Perusahaan memiliki satu atau lebih Komisaris dari luar negeri
D.4. Perusahaan memiliki Komisaris Independen
D.5. Komisaris Independen tidak menerima dana pensiun
D.6. Komisaris Independen dapat memperoleh saran para ahli dari luar perusahaan
D.7. Perusahaan mempunyai sistem untuk mengevaluasi Komisaris Independen atau rencana untuk memiliki satu
D.8. Pemegang saham menyetujui membayar agregat Komisaris Independen di pertemuan pemegang saham
D.9. >Komisaris independen rata-rata menghadiri setidaknya 75% dari pertemuan
D.10. Perusahaan mempunyai kode etik bagi Komisaris Independen
D.11. Perusahaan menetapkan contact person untuk mendukung Komisaris Independen
D.12. Ada pertemuan khusus untuk Komisaris Independen
D.13. Perusahaan tidak mengijinkan Komisaris Independen untuk membeli saham perusahaan

4. Audit Committee and Internal Auditor (subindex D)
D.14. Ada Komisaris Independen didalam Komite Audit
D.15. Rasio Komisaris Independen dalam Komite Audit: 1 jika rasio lebih dari 2/3 (minimum hukum bagi perusahaan yang harus memiliki komite audit), 0 sebaliknya.
D.16. Ada peraturan yang mengatur Komite Audit / Auditor Internal
D.17. Komite Audit meliputi seseorang dengan keahlian dalam akuntansi
D.18. Komite Audit / Audit Internal merekomendasikan auditor eksternal pada pertemuan pemegang saham tahunan
D.19. Komite Audit / Audit Internal menyetujui penunjukan kepala audit internal
D.20. Notulen rapat menulis setiap pertemuan Komite Audit / Audit Internal
D.21. Ada laporan kegiatan Komite Audit / Audit Internal di pertemuan tahunan pemegang saham
D.22. Anggota Komite Audit rata-rata menghadiri setidaknya 75% dari pertemuan
D.23. Komite Audit / Audit Internal bertemu dengan Auditor Eksternal untuk meninjau laporan keuangan
D.24. Komite Audit bertemu dua kali atau lebih per tahun

5. Disclosure to Investors (subindex E)
E.1. Perusahaan melakukan kegiatan investor relations
E.2. Website perusahaan termasuk resume dari anggota dewan.
E.3. Ada pengungkapan bahasa Inggris.

Skor masing-masing subindex dinilai 1 jika memenuhi dan nilai 0 jika tidak memenuhi. Untuk memperoleh indeks GCG dihitung dengan rumus:

CGI = A + (B+C)/2 + D + E


Silahkan pesan melalui email ke smart@mitrariset.com